11 Apr 2011

Pati Nyawa

Kuseru semangatmu kenyalang
bangkitlah menoamu kembali terjarah
bangkitlah Rentap
bangkitlah Kulow
bangkitlah Sayid Masahor
bangkitlah Rosli Dhoby

Angin Selatan bertiup membawa api
Anak cucumu disiksa siang malam sampai mati
bangkitlah Pati Nyawa
bangkitlah anak Bumi!





suhana lina sarkawi

telah aku katakan

telah aku katakan bahawa mereka itu datang untuk membunuh kita....
telah aku katakan bahawa mereka itu datang untuk memamah daging kita...
telah aku katakan bahawa mereka itu datang untuk menyiat-nyiat hati saudara setanah kita....
telah aku katakan bahawa mereka itu datang untuk menghidangkan kita gula-gula beracun agar mulut kita bernafaskan bahang benci...

darah yang tumpah itu untuk siapakah?

mereka datang untuk memecah belahkan kita...
hidayah hanya untuk yang berfikir...
bagaimana untuk memilih
yang datang untuk membantu, diajak ke rumah
dan dia menghidangkan fitnah dan dendam kepada kita yang berhati putih?

siapakah yang terdahulu termakan pujuk... 
siapa dahulu yang membuka pintu... 
siapa dahulu mendahului cemburu...
siapa pula yang kini diburu!

sedih aku melihat anak-anak Sarawak gelupur kesakitan...
disiat, diumai, diperkasamkan adat
budaya buas rakus meratah maya
datuk nenek leluhur diludah di depan mata!

dan bibir siapakah yang berdarah?

merintih aku memujuk hati
telah muncul penulis sejarah baru di balik tembok 
dan kitab itu bertintakan darah kita

perubahan 
siapa yang mengidam dan siapa yang mengandung
dikemudiankan segala kemungkinan
manakala kepala kita telah pun tergantung!


Suhana Lina Sarkawi

Mengenangmu: Rosli Dhoby

Rosli Dhoby merupakan salah seorang pejuang kemerdekaan Sarawak walaupun tidak sepopular para pejuang Sarawak yang lain seperti Rentap dan Sharif Masahor. Usianya ketika itu baru mencapai 17 tahun dan beliau seorang guru. Namun semangat juang bagi menentang British yang ingin kembali menguasai Sarawak selepas Perang Dunia Kedua cukup mengagumkan.

SILA BACA MULA DARI LAMAN TOK:
Sinopsis - Pahlawan Yang tidak didendangkan : http://galeripejuangsarawak.blogspot.com/2009/12/perihal-rosli-dhoby-1.html
Under Creative Commons License: Attribution Non-Commercial No Derivatives

Sokong Industi Maritim Sarawak